Catatan diri seorang mohyiyi

Sabar Ikhtiar Profesional

Archive for January, 2009

Motivasi : Khayalan

Letakkanlah dalam khayalan gambaran kesuksesan selamanya, biarkanlah ia selalu terbayang dalam pikiran. Dan usirlah bayangan kegagalan, biarkanlah ia berada di luar pikiran kita.

Semangad!!

thx ly, via sms +6285223018xxx | 07 Jan 2009 09:37

Advertisements

Hilang Halaman

Tanggal 29 Juni 2008 lalu gw bli novel A Thausand Splendid Suns karya Khosim Huseini, terbitan Qanita (Mizan) di Gramed Grage Mall Cirebon. Saking ngebetnya, coz dah lama ga bli novel yang aga tebel, gw cuma baca sinopsis tu novel (ga bisa baca dalemnya – secara disegel plastik wraft), gw langsung aja bayar. Halaman demi halaman gw baca, ampe tadi malam pulang lembur dari kantor (06 Juli, jam 1), sebelum tidur gw sempetin baca. Lakadalah…. lagi asik-asiknya baca, tiba-tiba selera gw langsung drop karena halaman yang akan gw baca hilang (ga ada sama sekali!). Halaman terakhir yang terbaca adalah 256 ujug-ujug loncat ke hal 273. Wah kecewa berat deh, soale secara lagi asyik-asyiknya, dirampas tiba-tiba gitu! Gimana ni? Masa sekaliber Gramed, Qanita, and Mizan bisa kecolongan! Ampe catetan ni diposting (8 Juli) gw blm sentuh lagi kelanjutan tu novel. Oh Laila, kemana penggalan ceritamu? Usaha, gw dah ada. Gw coba kirim e-mail ke Qanita, tp ampe skrg blm ada jawaban sama sekali. Minggu (20/7), gw juga nyoba hub Gramed dmn novel tu dbeli, and lumayan da respon : Gramed mo gnti sebagai buku cacat asal ada cap Gramed & barcode.

Ditengokin Ortu

Sabtu pagi, 5 Juli 2008, gw dah amprah mobil bwt jemput. Rencana besoknya (Minggu) di Kadipaten, eh siang-siang dapet sms bahwa mereka dah pada berangkat.

Sorenya gw berangkat tuk jemput, magrinb baru nyampe Kadipaten, lalu menuju rumah.

Bapak, Ibu, Eva, Eza, and si Ogi. Rasa haru pun tak terbendung, secara dah ampir 9 bulan ga ketemu (terakhir Lebaran 2007). Ni kebalik, harusnya gw sebagai anak mengunjungi ortu. Emang ci kalo komunikasi mah ga pernah putus baek lwt sms ato tlp, tapi tetep aja kalo ketemu mah suatu kebahagiaan.

Bener-bener bahagia, seneng, rumah jadi rame. Bisa makan bareng, bisa nyicipi masakan Ibu lagi. Palagi ade gw (Eza) yang msh umur 4 thn, sneng banget lari2 drmh, diajak jalan2. Tp kasian jug mereka, coz tiap hari kepanasan secara drmh gw blm dipasang AC.

Namun atu lagi yang jadi PR bwt gw dr ortu : cepet cari istri, biar da yang ngurus, da yang nemenin, jangan lama-lama emang mo ngapain lagi? itulah permintaannnya.

Namun Rabu mereka pada pulang lagi k Cianjur, padahal gw masih kangen. Bentar banget!

Mungkin bisa ketemu mereka lagi nanti lebaran.

Doa restunya yang paling gw harepin dari mereka, karena tanpa do’a yang selalu Bapak Ibu panjat gw mungkin ga bakalan kaya gini. Makasih, semoga Bapak Ibu sehat selalu, panjang umur, bahagia selalu. I love you so much.

Tujuh Tahun

Senin, 30 Juli 2008 dua pucuk surat itu ku kirim lewat pos Bangodua – Indramayu.

Pertama untuk sahabat waktu SMA, SH di Maleber Cianjur, dan satu lagi untuk YS, sahabat waktu MTs di Bojong Kadu – Cibinong – Cianjur.

YS selama tiga tahun duduk di MTs selalu jadi sahabat sekaligus pemacu dan motivasi belajarku. Selama itu juga kita selalu mengejar yang namanya juara kelas. Tebak siapa yang selalu juara? Bahkan Bintang sekolah! Ah, masa lalu! Dan sejak lulus dari MTs (1998) aku hampir jarang mendengar kabarnya, selain dia melanjutkan ke salah satu SMU di Cianjur Selatan sementara ku ke SMU di kota Cianjur. Terakhir ku ketemu dia sebelum Iedul Fitri tahun 2004 silam, lima taun bo! Sory sobat, ku jarang memberi kabar.

SH, selama 3 tahun juga bersama di SMU, puncaknya ku deket ma dia saat kelas 3 (3be4 – biang rusuh) soalnya cuma kita berdua yang msk kelas caur ni. Satu lagi catetan bwt dia : Dia yang mempertahankan manggil ku si Ucil. Dia pernah maen ke rumah ku yang berada 65 km jauhnya dari Cianjur ke arah selatan.

Setelah lulus SMU ku jarang komunikasi lagi, soalnya dari sekian banyak alumni SMU, sedikit yang lanjut ke Bogor, salah satunya ku. Sisanya Bandung Bo! Dia pun ku dengar lanjut di Fisika UIN Sunan Gunung Djati. Eh, Selasa (08/07) sore 17:19:28 tiba-tiba hape CDMA ku bdering dengan nomor yang ga ku kenal. Logatnya pun Sundanese, eh lanjut dilanjut ternyata tu s SH, katanya surat dah sampe & tau no pun dr surat td.

Tujuh tahun ga ada komunikasi, terakhir ketemu pas reunian bakda lebaran thn 2001. Dia lulus dr UIN thn 2006, sekarang ngajar (dosen) di salah satu STAI di Bandung, and kabar yang menggembirakan selain dah nikah (bahkan istrinya lagi hamil), dia dapet beasiswa S2 dari Depag di Statistika IPB. Alhamdulillah.

Semoga jalan hidupmu penuh keberuntungan dan selalu sukses. Barakallohu laka wa baraka alaik, wa jama’a bainakuma fi khair.

Rantai Putus

Alhasil bangun pun agak siang, soalnya ni hari minggu, malam tadi gadang pula nonton DVD ‘Step Up’, ‘Jumper’ & ‘Hitman’.

Itupun karena ada P Rohman aja yang bmaksud pinjem motor ‘Honda WIN’ ke TPS (hari ini PILGUB Jabar), gw sendiri ga nyoblos, coz ga terdaftar bikin KTP aja baru bln lalu 😛

Jam 10.15 motor baru balik, langsung aja berangkat menuju Cirebon, walo hati kecil aga kurang enak coz mtr aga kurang sehat, ring sechernya bmasalah shg oli mesin terbakar & cepat habis. Benar saja dugaan gw, pas jalur lurus Kertasmaya-Tegalgubug lagi enak-enaknya ngebut 80-90 KM/jam tiba-tiba ‘trak!!!!’ ciiit!!! suara dari arah belakang bawah, DUG!!! oleng, pelan seketika, terkendali, minggir, matiin mesin, standar, turun. MasyaAlloh…. Rante putus!!! Sepi, depan-belakang 3 KM jauhnya, sesekali lewat tronton & bis. Harus diapakan kl sdh bgn? ah, mungkin d dorong sj! gumam gw. Segera gw cari plastik & daun2 kering untuk alas mencabut rante biar ga kotor pikir gw! tp akhirnya kotor juga, namanya oli!

selang 1 menit 30 detik (spesifik amat!) datang pengendara motor Suzuki Satria 125F, dilihat dari arahnya dia balik arah setelah melewati gw.

Lalu dia nanya “Kenapa Mas?”

“Rantenya putus”

“Bisa disambung gak?” Dia nanya lagi.

“Sambungannya ilang, entah kemana”

“Mau kemana?”

“Cirebon” jawab gw.

“Ke bengkel masih jauh, mau dibantu dorong? Di depan kayaknya ada bengkel” Tak disangka, ada orang baik hati!!!

“Oh, makasih” jawab gw, lalu setelah itu kita kenalan. Dia mau ke Pemalang, dr Jakarta, kerabatnya ada yang meninggal.

Tapi yang gw salut, walo dalam keadaan terburu-buru dia masih sempet-sempetnya nolong. Dia sih bilang, dari Jakarta pagi agar nyampe Pemalang jam 3-an. Dia kesepian, ga da temen.

Setelah nyampe bengkel terdekat, tuh motor rantenya di ganti. Sang Penolong, pamit mau melanjutkan perjalanan lagi. Ku doakan semoga amal kebaikannya selalu mengalir dan dibalas dengan yang lebih-lebih oleh-Nya. Amin.

Terima kasih Mas….

Sahabat

Kiriman e_wahyudin via sms 24 September 2008 03:03 wib.

Sahabat adalah dorongan ketika engkau hampir berhenti, petujuk jalan ketika engkau tersesat, membiaskan senyuman sabar ketika engkau berduka, memapahmu ketika engkau hampir tergelincir, dan mengalungkan butir-butir mutiara do’a pada dadamu.

Thanx for being my friend!

Tauran : Nafsu

Dikirim oleh luQmaN, 23 September 2008 12:35 wib.

Nafsu adalah instrumen untuk memamah masalah, akal adalah instrumen untuk mencernanya, dan hati adalah instrumen untuk menyaringnya.

Mari menjaga hati, tumbuhkan upaya-upaya tazkiyatun nafs, agar saringan jiwa kita tetap bersih, agar kitabijak memutuskan perkara berdasarkan syara’, agar Alloh SWT menetapkan penjagaan-Nya atas kita. Amin

%d bloggers like this: