Catatan diri seorang mohyiyi

Sabar Ikhtiar Profesional

Archive for Alfi

Sono

Eling eling mun di tajug
Kade ah panto molongo
Peuting peuting ge dijugjug
Da teu kuat ku kasono.

Nu di handap kudu tanggah
Ngadeukeutan meh katara
Hate leah hate bungah
Neuteup nyaah nu  keur tibra.

Nyeupan beas na aseupan
Laukna sambel lalaban
Ngaringkang teras ngeukeupan
Lalaunan diusapan.

Hawatos ka nu duda
Bongan saha sok ngadua
Harewos bari dareuda
Kedal cinta ku ngadu’a.

Someah mah ka tatangga
Komo nu geus jadi randa
Duh Gusti caketkeun sorga
Enggal sabumi nu diteda.

Peuting liwat ka Pantura
Ngulonkeun ka arah Banten
Anaking ayah hampura
Tara aya unggal dinten.

Lamun hayang awak gagah
Dahar na hurang jeung toge
Enjing lamun tos garugah
Hayu urang ucang angge.

Ayah sono jeung nyaah ka Alfian.

Kareta Kutojaya (KA 171)

Advertisements

Yeaah!, Besok Sabtu Yang Ditunggu

Ngunduh mantu dari Cimanggu,
sudah pasti harepin cucu.
Besok Sabtu paling ditunggu,
ketemu Alfi yang makin lucu.

Aqiqah dan Potong Rambut Alfi

Rumput diiket jadikan sarang,
di atas dahan hidupnya burung.
Susah tiket dari Semarang,
dapet Harina turun di Bandung.

Makan cabe mules di perut,
biar adem diusap lembut.
Walau cape terus dilanjut,
ntar malem Alfi gunting rambut.

(Cipularang, Bus MGI)

Sebetulnya saya hari Minggu ini sudah direncanakan dari jauh-jauh hari acara aqiqahan dan gunting rambut Alfi. Namun hari Rabu lalu saya ditugaskan untuk survey bibit tebu di Klaten. Alhamdulillah Sabtu siang sudah selesai dan diijinkan pulang.

Sabtu siang saya langsung menuju Semarang untuk mengejar kereta arah Jakarta, maklum belum mampu beli tiket pesawat :p. Tapi apadaya, susahnya nyari tiket di akhir pekan. Semua tiket KA dari St Tawang menuju ke barat habis ludes tak bersisa. Tidak patah semangat saya nunggu di peron dan loket penjualan tiket, siapa tau ada pembatalan. Alhamdulillah jam 17:45 ada yang membatalkan tujuan Bandung. Langsung saja saya ambil (re-bound), terbayang sudah kebahagiaan keluarga terutama istri yang sebelumnya cemas saya tidak bisa menghadiri acara penting itu.

Kereta Harina (Semarang-Tawang dengan tujuan akhir Bandung) berangkat jam 20:30 malam. Sesampainya di Bandung (05:15 wib) telat, langsung shalat subuh di mushala dan meluncur ke Terminal Leuwipanjang. Dari Leuwipanjang dilanjut naik Bus PO MGI via cipularang. Sebelum nyampe rumah menyempatkan potong rambut (ga mau kalah sama Alfi) dengan muka kucel belum mandi dan kurang tidur.

Nyampe rumah langsung tidur tanpa menghiraukan ibu-ibu yang lagi pada masak dan Bapak mertua yang motong kambing aqiqah. Cape. Malamnya, dipimpin oleh seorang ustadz kami mengadakan acara syukuran dan gunting rambut.

Semangat NgASI

Biar kuat sarapan nasi,
bumbu gurih sambal ati.
Ayo semangat terus ngASI,
lecet perih demi si buah hati.

Perjuangan seorang ibu sungguh patut diapresiasi, istri saya sejak kelahiran anak pertama ini mengabdikan diri untuk memberikan ASIX (ASI Ekslusif). Kadang asik melihat yang sedang bermesaraan antara anak dan ibu menyusui, tapi kadang kasihan juga, karena tidak selamanya anak dan ibu nyaman. Tidak tepat pelekatan antara mulut bayi dan put*ng PD si ibu dan tongue tie merupakan kondisi yang membuat si ibu menderita, lecet dan kesakitan.

Buat istriku/mamahnya Alfi tetep semangat ya ngASI-nya. Walo lecet/bopel-bopel, yang penting mamah sabar dan tetap semangat memberikan nutrisi terbaik buat buah hati kita. Jangan lupa asupan bergizi dan banyak minum juga buat busui-nya.

Semangat!!

*) repost dari blog eyiyi | 3 November 2011

Tetes Hujan Di Kaca Miniarta

Rintik hujan sepanjang perjalanan
tetes bening di kaca jendela
menyisakan embun dipipi, dingin, kaburkan pandangan.
Raga menjauh, hati tertinggal di kamar penuh tangis bayi
membawa kangen serta,
tadi hanya kutinggalkan kecup sayang dan doa.

Ayah kangen kamu Alfi sayang.

*) Miniarta Bogor-Jakarta | 9-Okt-11 | 20:45

%d bloggers like this: