Catatan diri seorang mohyiyi

Sabar Ikhtiar Profesional

Archive for PG Subang

Kondangan Mas Ridwan

Beli motor bergigi satu,
ga ada rem mogok mulu.
Pulang ke Bogor rutinitas Sabtu,
ke Ciasem kondangan dulu.

*) Ciasem, 19 November 2011 | walimah Pa Ridwan, SKK PG Subang.

Advertisements

Pisah Sambut & Arisan

Kejar tayang maen piguran,
ikut audisi harap bayaran.
Perut kenyang banyak hiburan,
jalin komunikasi juga kekeluargaan.

Janganlah tega sulut petasan,
apalagi dipegang tangannya kebal.
Kumpul keluarga kocok arisan,
tapi juga ajang pisah kenal.

*) acara Pisah Kenal & Arisan Keluarga PG Subang | Graha Madugraha, 15 Nov 2011

Hujan Pertama Yang Ditunggu

Hutan delima jangan diganggu
tanam setahun panen mengkudu.
Hujan pertama begitu ditunggu
ketika turun begitu syahdu.

Pulau seribu ombaknya biru
banyak ikan bawah terumbu.
Bau debu membuat haru
basahi lahan dan kebun tebu.

Alhamdulillah, setelah beberapa bulan dilanda kemarau, akhirnya emplasement PG Subang diguyur hujan juga. Hujan pertama ini begitu ditunggu, sungguh haru hati ini ketika bunyi rintik yang membasuh debu-debu dan menerbangkan aroma tanah ke ruang nafas.
Hanya 15 menit, tapi sangat berarti. Mengubah panas, gerah, menjadi sejuk, tenang dan menyegarkan.
Semoga kita tercurahi berkah dan rahmat-Nya. Amin

Ditengok Bapak dan Adik dari Cianjur

Hari ini saya sungguh bahagia sealigus bingung!

Bahagia karena Bapak yang selalu dirindu dan adik yang kusayang walo jarang bertemu, hari ini mampir ke rumah di hutan tebu ini. Sekaligus bingung karena baru ngasih kabar mau mampir baru tadi siang, kan belum ada persiapan, rumah masih acak-acakan. Maklum Bi Cucum (yang biasa merapikan rumah) sudah seminggu ga datang. Untung masih sempat amprah mobil kantor. Jadi tadi sore langsung jemput beliau-beliau dari Kadipaten.

Bapak ku dari Bandung habis nganter adik daftar ulang masuk Kebidanan Unpad, syukurlah, soalnya saya jarang-jarang ketemu. Terakhir ketemu di Bogor saat acara tunangan saya, 19 Juli 2009 lalu. Apalagi sama Ibu, palingan ngobrol lewat HP aja.

Tapi kasihan mereka disini “terlantar”, kepanasan maklum rumah belum dipasang AC. Alhamdulillah makanan mah masih ada stok di kulkas, jadi dateng jemput langsung masak seadanya, hehehe. Mudah-mudahan service saya memuaskan…

Saat ini Beliau sudah terlelap, kecapean, maklum perjalanan jauh Cianur-Bandung-Majalengka. Saya masih kagum dengan kegigihan beliau mengantarkan semua anak-anaknya menggapai cita-cita, walau di usia yang sudah sepuh tapi semangatnya masih membara untuk kemajuan kami. Terima kasih Bapak, semoga semua apa yang Bapak lakukan menjadi pahala yang dilipatgandakan dihadapanNya. Terima kasih juga atas semua doa-doa panjangmu di setiap malam dan sujudmu, kami belum bisa membahagiamu, membuatmu bangga, dan belum bisa membalas doa-doamu. Ya Alloh masukkan Beliau di SurgaMu kelak. Amin

Oh, baru inget besok saya ditugaskan ke PG Subang, bagaimana ini? Bapak dan Adik ku masih disini, siapa yang melayani mereka? Bolak-balik aja ah, sore pulang lagi naek bis!

Yang penting kerjaan beres, dan masih bisa berbahagia karena bisa bersama orang-orang yang saya cintai. Horrayyyyy ditengokin!!!

%d bloggers like this: