Catatan diri seorang mohyiyi

Sabar Ikhtiar Profesional

Archive for Syamsul Hadi

Sisindiran: Kahatur Kang Hadi & Bung Annas Nashrullah

Kahatur Kang Syamsul Hadi.

Mawa balad ka Cimindi
bari nyeupah daun kaliki.
Wilujeng milad kanggo Kang Hadi
mugi berkah seueur rezeqi.

Poek mah wengi salikur
ngaronda kedah jeung batur.
Mung doa ti sobat kapungkur
obat sono salam kahatur.

*) Syamsul Hadi.

————————

Untuk Bung Annas Nashrullah

Buah nanas matang di kebun
Kalau di Subang terkenal si Madu.
Bung Annas slamat ulang tahun
Semoga sukses dan sehat selalu.

*)) Annas Nashrullah, @siiannas

Tujuh Tahun

Senin, 30 Juli 2008 dua pucuk surat itu ku kirim lewat pos Bangodua – Indramayu.

Pertama untuk sahabat waktu SMA, SH di Maleber Cianjur, dan satu lagi untuk YS, sahabat waktu MTs di Bojong Kadu – Cibinong – Cianjur.

YS selama tiga tahun duduk di MTs selalu jadi sahabat sekaligus pemacu dan motivasi belajarku. Selama itu juga kita selalu mengejar yang namanya juara kelas. Tebak siapa yang selalu juara? Bahkan Bintang sekolah! Ah, masa lalu! Dan sejak lulus dari MTs (1998) aku hampir jarang mendengar kabarnya, selain dia melanjutkan ke salah satu SMU di Cianjur Selatan sementara ku ke SMU di kota Cianjur. Terakhir ku ketemu dia sebelum Iedul Fitri tahun 2004 silam, lima taun bo! Sory sobat, ku jarang memberi kabar.

SH, selama 3 tahun juga bersama di SMU, puncaknya ku deket ma dia saat kelas 3 (3be4 – biang rusuh) soalnya cuma kita berdua yang msk kelas caur ni. Satu lagi catetan bwt dia : Dia yang mempertahankan manggil ku si Ucil. Dia pernah maen ke rumah ku yang berada 65 km jauhnya dari Cianjur ke arah selatan.

Setelah lulus SMU ku jarang komunikasi lagi, soalnya dari sekian banyak alumni SMU, sedikit yang lanjut ke Bogor, salah satunya ku. Sisanya Bandung Bo! Dia pun ku dengar lanjut di Fisika UIN Sunan Gunung Djati. Eh, Selasa (08/07) sore 17:19:28 tiba-tiba hape CDMA ku bdering dengan nomor yang ga ku kenal. Logatnya pun Sundanese, eh lanjut dilanjut ternyata tu s SH, katanya surat dah sampe & tau no pun dr surat td.

Tujuh tahun ga ada komunikasi, terakhir ketemu pas reunian bakda lebaran thn 2001. Dia lulus dr UIN thn 2006, sekarang ngajar (dosen) di salah satu STAI di Bandung, and kabar yang menggembirakan selain dah nikah (bahkan istrinya lagi hamil), dia dapet beasiswa S2 dari Depag di Statistika IPB. Alhamdulillah.

Semoga jalan hidupmu penuh keberuntungan dan selalu sukses. Barakallohu laka wa baraka alaik, wa jama’a bainakuma fi khair.

Tujuh Tahun

Senin, 30 Juli 2008 dua pucuk surat itu ku kirim lewat pos Bangodua-Indramayu.Pertama untuk sahabat waktu SMA, SH di Maleber Cianjur, dan satu lagi untuk YS, sahabat waktu MTs di Bojong Kadu – Cibinong – Cianjur.YS selama tiga tahun duduk di MTs selalu jadi sahabat sekaligus pemacu dan motivasi belajarku. Selama itu juga kita selalu mengejar yang namanya juara kelas. Tebak siapa yang selalu juara? Bahkan Bintang sekolah! Ah, masa lalu! Dan sejak lulus dari MTs (1998) aku hampir jarang mendengar kabarnya, selain dia melanjutkan ke salah satu SMU di Cianjur Selatan sementara ku ke SMU di kota Cianjur. Terakhir ku ketemu dia sebelum Iedul Fitri tahun 2004 silam, lima taun bo! Sory sobat, ku jarang memberi kabar.SH, selama 3 tahun juga bersama di SMU, puncaknya ku deket ma dia saat kelas 3 (3be4 – biang rusuh) soalnya cuma kita berdua yang msk kelas caur ni. Satu lagi catetan bwt dia : Dia yang mempertahankan manggil ku si Ucil. Dia pernah maen ke rumah ku yang berada 65 km jauhnya dari Cianjur ke arah selatan.Setelah lulus SMU ku jarang komunikasi lagi, soalnya dari sekian banyak alumni SMU, sedikit yang lanjut ke Bogor, salah satunya ku. Sisanya Bandung Bo! Dia pun ku dengar lanjut di Fisika UIN Sunan Gunung Djati. Eh, Selasa (08/07) sore 17:19:28 tiba-tiba hape CDMA ku bdering dengan nomor yang ga ku kenal. Logatnya pun Sundanese, eh lanjut dilanjut ternyata tu s SH, katanya surat dah sampe & tau no pun dr surat td.Tujuh tahun ga ada komunikasi, terakhir ketemu pas reunian bakda lebaran thn 2001. Dia lulus dr UIN thn 2006, sekarang ngajar (dosen) di salah satu STAI di Bandung, and kabar yang menggembirakan selain dah nikah (bahkan istrinya lagi hamil), dia dapet beasiswa S2 dari Depag di Statistika IPB. Alhamdulillah.Semoga jalan hidupmu penuh keberuntungan dan selalu sukses. Barakallohu laka wa baraka alaik, wa jama’a bainakuma fi khair.
%d bloggers like this: